Monday, March 11, 2013

Nyepi, Manusia dan Semesta


Om Swastyastu..

Hari raya Nyepi adalah adalah salah satu hari suci agama Hindu yang dirayakan setahun sekali. Hari Raya Nyepi dilakukan dalam rangka menyambut Tahun Baru Caka. Hari Raya Nyepi jatuh pada hari pertama Sasih Kedasa (Kalender Bali) atau sekitar bulan Maret dan April.


Penyucian bhuwana agung dan bhuwana alit (makro dan mikrokosmos) untuk mewujudkan kesejahteraan dan kebahagiaan lahir batin (jagadhita dan moksa), terbinanya kehidupan yang berlandaskan satyam (kebenaran), siwam (kesucian), dan sundaram (keharmonisan/ keindahan).

Sebelum hari raya Nyepi, umat Hindu melaksanakan upacara Melasti, Mekiis atau Melis. Ini biasanya dilakukan Panglong ke 13 atau 3 hari sebelum Nyepi. Tujuan dari upacara ini adalah memohon kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa/manisfestasi Beliau yang besthana di laut sebagai sumber air untuk menyucikan alam beserta isinya. Semua Prelingga atau simbol Tuhan yang dalam bentuk patung diarak ke laut untuk disucikan.

Sehari sebelun hari raya Nyepi, dilaksanakan upacara Pecaruan atau Pengerupukan. Upacara ini juga bisa disebut dengan Tawur Kesanga karena upacara ini dilakukan pada Tilem Kesanga atau pada bulan mati bulan ke sembilan pada perhitungan kalender Bali/Sasih Bali. Upacara ini dilakukan di setiap rumah, Banjar, Desa, Kecamatan, Kabupaten dan Provinsi.

Upacara ini dilakukan di depan pekarangan , perempatan jalan, alun-alun maupun lapangan. Tujuan upacara ini adalah mengusir atau menghilangkan pengaruh buruk Butha Kala atau roh-roh yang ada dibawah alam manusia. Jadi dapat juga dikatakan upacara Pecaruan atau Pengerupukan bertujuan mengharmoniskan kembali alam semesta beserta isinya sehingga bernuansa baru lagi.

Sebelum diadakan upacara ini, biasanya anak-anak muda akan mengarak Ogoh-ogoh sebagai perlambang Bhuta Kala dengan berbagai bentuk kelilng desa yang bertujuan untuk menakuti para butha kala. Setelah selesai diarak kemudian dilaksanakan upacara Pecaruan/Pengerupukan kemudian Ogoh-ogoh ini dibakar.


Kemudian, ketika tepat pada hari raya Nyepi, umat Hindu diwajibkan untuk menjalankan catur brata penyepian. Catur brata penyepian adalah terdiri dari empat larangan, yaitu:
  • Amati Geni, tidak menyalakan api serta tidak mengobarkan hawa nafsu.
  • Amati karya, yaitu tidak melakukan kegiatan kerja jasmani melainkan meningkatkan kegiatan menyucikan rohani.
  • Amati lelungaan, yaitu tidak bepergian melainkan melakukan mawas diri.
  • Amati lelanguan, yaitu tidak mengobarkan kesenangan melainkan melakukan pemusatan pikiran terhadap Ida Sang Hyang Widhi.

Brata ini mulai dilakukan pada saat matahari “Prabrata” fajar menyingsing sampai fajar menyingsing kembali keesokan harinya. Selama 24 jam kita merenungkan segala hal yang telah kita lakukan selama ini dan berusaha untuk menjadi manusia yang lebih baik lagi setelahnya.

Pada saat Nyepi, segala aktivitas kendaraan termasuk di pelabuhan dan bandara udara diberhentikan, hanya bersiaga untuk keadaan darurat. Bandara Udara Ngurah Rai menjadi satu-satunya bandara internasional yang selalu tutup 24 jam dalam satu tahun bukan karna adanya bencana. Jalanan juga akan menjadi sunyi, hanya terlihat beberapa Pecalang yang menjaga ketertiban pelaksanaan Nyepi.






Alam dipersilahkan untuk beristirahat setelah satu tahun penuh terkontaminasi polusi yang dihasilkan oleh manusia. Selama 24 jam penuh pulau Bali akan menjadi pulau yang sunyi, seperti tak ada kehidupan, gelap dan juga terisolasi. Nyepi tidak hanya bermanfaat bagi manusia tapi juga bagi alam semesta. Bayangkan bila Nyepi juga terjadi di seluruh dunia semua J

Sehari setelah Nyepi adalah Ngembak Geni merupakan akhir dari pelaksanaan Catur Brata Penyepian yang dilanjutkan dengan pelaksanaan Dharma Santi serta saling mengunjungi antar umat untuk saling memaafkan sehingga umat bisa memulai tahun baru Caka dengan hal-hal baru yang positif. Biasanya umat juga memanfaatkan hari ini untuk mengunjungi tempat-tempat wisata sehingga hati menjadi gembira dengan pengharapan agar di tahun yang baru keadaan lebih mengembirakan.

SELAMAT HARI RAYA NYEPI BUAT SELURUH UMAT HINDU YANG MERAYAKANNYA.
Om Santi Santi Santi Om

24 comments:

  1. Like Posting,,, Slamt Hari Raya Nyepi Juga Buat saudara2 umat Hindu

    ReplyDelete
  2. selamat hari raya nyepi untuk yang menjalankanya, persiapkan untuk meditasi besok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi ya :) besok mau meditasi sampe kesemutan hihihi

      Delete
  3. selamat hari raya nyepi....bbrp tahun lalu saya serumah sama teman yg beragama hindu, menarik sekali ketika melaksanakan nyepi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih ^^ wah kapan itu? waktu kuliah kah?

      Delete
  4. Pas banget nih, BW pas Nyepi - ketemu blog bahas Nyepi

    Jadi yang bukan umat hindu, juga gak boleh ada aktivitas ya.....
    Kalo tidur aja pas Nyepi gak apa kah, kalo makan boleh kan?
    Ngobrool...
    Pas banget nih, BW pas Nyepi - ketemu blog bahas Nyepi

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak boleh juga, kan harus saling menghormati ^^ kapan tahun pernah Nyepi saat hari Jumat, yang umat Islam tetep Jumatan tapi perginya jalan kaki dan gak pake pengeras suara.. gak boleh makan, ngobrol gak apa asal ngobrolnya juga dijaga

      Delete
  5. jadi seharian itu acaranya sembahyang ya? trus menu makannya gimana? atau makan makanan pengganti seperti roti?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gak cm sembahyang kok, tidur jg gak apa :) kl makan ya gak, kan puasa

      Delete
  6. keren... blog nya juga mantep nih heheh

    ReplyDelete
  7. Karena sampe sekarang blom pernah bergaul dekat dg orang Hindu, belum tau banyak tentang hari Raya nyepi.

    APalagi dulu di kampung halaman. Ngga ada umat hindu yang tinggal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jumlah umat Hindu kan gak begitu banyak, itu juga kan gak kesebar di seluruh Indonesia.. Kalau boleh tau, tinggalnya dimana ya?

      Delete
  8. Wah postingannya bagus banget. Btw itu kok bisa motret pas nyepi gak ditangkap pecalang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu foto hasil googling, punya wartawan, kl watawan boleh ngeliput asalkan dikawal pecalang, minta ijin gitu

      Delete
  9. Kaka leni. Maaf baru mampir, hehehe.

    Waah, kakanya orang Bali ya ?
    Selamat merayakan hari Raya Nyepi ya *telaaat*

    Itu dia yang spesial dari hari raya Nyepi di Bali. Merayakan dengan penuh ketenangan dan khidmat :)

    Ajak ke Bali dong ka~ :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya gak apa kok :) sini kl mau ke Bali, tp bayar sendiri ya hahaha

      Delete
    2. Maunya dibayarin, hehehe

      Gak nyesel kok kak nge-traktir aku mah *loh :))))

      Delete
    3. baru mikirin aja udah berasa akan nyesel hahaha

      Delete
  10. Kekaguman saya dengan pulau Bali bukan hanya pada keindahan alamnya namun juga keindahan toleransi antar umat beragamanya yang juga tidak pernah ada benturan. Salam....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang ada jg benturan di masyarakat :) salam kenal ya..

      Delete
  11. Pingin banget bisa ngerasain nyepi di bali ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk :) tp takutnya ntar bosen lho.. Seharian cm di dalem rumah

      Delete

Feel free to SHARE this post with friends and family on your social media.

Don't forget to leave your thoughts in the comments section, I would love to hear from you :)

Contact Form

Name

Email *

Message *

Copyright leniwijayanti.com. Powered by Blogger.