Friday, December 27, 2013

'Pelukan' untuk Oppa

Aku sebenernya susah menutupi sesuatu dari Ekany oppa, selalu saja aku ingin menceritakan tentang apa yang sedang aku kerjakan. Tapi kali ini aku mencoba untuk tidak menceritakan hobi baruku, yaitu merajut. Bahkan aku hanya berani mengupload beberapa photo rajutanku di Path dan BBM, itu juga karna aku merasa aman dari pantauannya. Sudah sejak lama aku punya rencana untuk membuat sesuatu, hasil karyaku sendiri sebagai hadiah untukknya.

Awalnya aku bingung mau bikin apa, trus ada temen kantor yang bawa rajutan ke kantor, dia menggunakan jarum hakpen membuat syal. Keliatannya mudah banget, trus membentuk pola bunga-bunga gitu. Walaupun ternyata setelah aku nyoba gak semudah apa yang terlihat.


Dari sana aku nyoba cari di internet jenis-jenis alat rajut. Wah ternyata ada berbagai macam bentuk dan ukuran. Dari sekian banyak itu aku tertarik pada jarum knit atau knitting needle atau breien. Asik aja ngebayangin aku pegang dua jarum knit, kayak oma oma gitu hahaha..

Selanjutnya aku mulai cari jarum dan benang. Beberapa kali salah beli, dari salah beli ukuran jarum dan benang, sampai salah pilih jenis benang. Ternyata ukuran jarum itu menyesuaikan dengan ukuran benang yang akan digunanakan. Pertama kali aku nyoba, aku pakai benang dan jarum knit ukuran 4,5mm dan ternyata hasilnya bikin syal yang aku buat tipis banget.



Baru setengah jadi, aku ganti ke ukuran jarum 6 mm dengan benang bulky local. Hasilnya memang jauh lebih tebal dan aku bikinnya juga jadi lebih cepet. Tapi lagi-lagi aku merasa kecewa karena benang bulky lokal itu hasilnya berbulu, kesannya jadi murahan gitu. Emang sih benangnya murah, satu gulungnya 10.000 rupiah.



Akhirnya aku cari lagi benang bulky impor, warna yang ada saat itu sebenernya gak ada yang menarik tapi aku gak mau winter di korea keburu lewat, jadi aku pilih warna benang yang menurutku paling natural. Warna coklat.

Setelah benang sampai ke tanganku, aku sempet bingung mau pakai pola apa. Kalau pola yang biasa aja kok sepertinya kurang menarik karena warna benang yang biasa aja. naaah aku dapet inspirasi saat aku main sama keponaanku dan dia pakai jaket rajunan, ah sepertinya aku bisa nyoba untuk mencontoh pola itu. Aku bikin pola kayak kotak-kotak gitu. Aku juga sempet ngecek pola ini di internet dan ternyata pola yang aku udah bikin itu bener, namanya basket weave pattern jadi aku tinggal ngelanjutinnya aja.






Awalnya aku pingin kirim syal ini bulan November tapi kadang terbengkalai gitu aja, malesku mengalahkan segalanya hehe.. Akhirnya molor sampai pertengahan Desember. Yeah lumayan sih paling gak winter di Korea masih belum berlalu, winternya berakhir sekitar Maret. Jadi masih ada waktu dia pake syal buatanku ini untuk mejeng hahaha..


Pengiriman aku lakukan melalui EMS, ini jasa pengiriman ke luar negeri melalui PT. Pos Indonesia. Biaya pengiriman ke Korea Selatan menggunakan EMS dari Denpasar 210.195 rupiah, sudah termasuk PPN 1%. Perkiraan paketku sampai di Korea sekitar 3~4 hari dan paling lambat 1 minggu. Petugas loket sempat menawarkan paket kirim luar negri biasa, biayanya lebih murah sih 110.000 tapi perkiraan lama pengirimannya 2 sampai 3 minggu dan itu kelamaan menurutku.


Dari pihak PT. Pos Indonesia bilang track and trace bila silakukan melalui www.posindonesia.co.id tapi saat aku coba gak bisa entah karena ada gangguan atau apalah aku gak tau. Setelah googling aku nemuin link yang lebih akurat yaitu www.ems.posindonesia.co.id tapi trus aku lebih suka ngecek di http://trace.epost.go.kr/xtts/tt/epost/ems/ems_eng.jsp karena informasinya lebih akurat.


Pengiriman aku lakukan hari Jumat tanggal 20 Desember 2013 dan tanggal 24 Desember 2013 pagi menjelang siang paketanku sudah sampai di apartemennya, walaupun belum diterima Ekany oppa, dia kan masih kerja.

Setelah dia pulang kerja dan buka paketanku dia keliatannya seneng banget. Aku bahagia deh karena apa yang aku bikin sendiri bisa dihargai sama dia dan bikin dia seneng. Dia sampai heran kok bisa aku puny aide untuk ngerajut syal dan kirimin ke dia. Aku bilang padanya, sebenarnya aku pingin banget meluk dia, winter kan dingin ya dan dia pasti butuh pelukanku yang hangat hihihi.. Nah karna aku gak bisa meluk dia secara langsung, aku kirim ‘pelukan’ ku itu, syal kan bisa bikin anget apalagi aroma badanku masih nempel di syal itu.

Pada akhirnya, aku hanya dan tetap akan selalu berharap aku bisa memeluknya segera..


6 comments:

  1. Wah, akhirnya bisa memberikan syal ya :)

    Semoga bermanfaat ^^

    ReplyDelete
  2. kalau untuk pacar resmi memberikan sesuatu wajar kan mbak ya... kalau misalnya masih "some" si pihak cew ngasih ke cow korea sopan atau ga? atau malah dianggap berharap?? sebenernya klo di indonesia sendiri kan jarang seperti itu.. hehe krn wanita harus diperjuangkan ... krn status blm deal tadi haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo menurutku gak apa kok, tapi ngasinya sebatas sebagai temen, jadi di kartunya gak ada cinta-cintaan gitu. kan gak ada salahnya ngasi sebagai tanda pertemanan

      Delete
  3. mbak, benang yang bagus buat syal winter itu bulky ya? soalnya baru belajar merajut juga. jadi kurang tahu jenis benang yang cocok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku lupa jenis benanganya hehe pokoknya waktu itu aku googling aja jenis benang premium untuk syal, tapi kalau punyaku ini kurang tebal untuk winter.

      Delete

Feel free to SHARE this post with friends and family on your social media.

Don't forget to leave your thoughts in the comments section, I would love to hear from you :)

Contact Form

Name

Email *

Message *

Copyright leniwijayanti.com. Powered by Blogger.